Islamic Widget

Isnin, 6 September 2010

BINGKISAN :MUHASABAH RAMADHAN

Alhamdulillah dapat juga saya menjenguk dan memasukan entri baru dalam blog ini. Saya hanya memohon kekuatan dari Allah berkat doa saudara-saudara untuk mampu melaksanakan ibadah puasa ini semakin baik dari hari ke hari.


Seperti bulan-bulan puasa sebelumnya, ibadah yang saya jalani ini penuh mujahadah dengan segala ujian yang mendatang. Selain daripada mengawal mazmumah dan fikiran, saya juga berdepan dengan soal kesihatan. Tetapi alhamdulillah… setakat ini masih terus melangkah walaupun sedikit payah.

Susunan jadual hidup yang sedikit berubah menyebabkan sukar juga meluangkan masa untuk menulis. Masa yang ada, ana fokus untuk kuliah, ulangkaji dan assingment yang di berikan. (ana yang tidak pandai mengatur masa).Kadangkala terpaksa terkejar-kejar.

Namun saya yakin, fasa akhir Ramadan yang sedang kita hadapi ini akan memberi satu suntikan baru untuk lebih gagah. Saya doakan semua pembaca diberi kekuatan lahiriah dan jiwa untuk membina taqwa dengan puasa ini. Mudah-mudahan kita berjaya membebas kongkongan kehendak jasad tahap rendah untuk terbang ke daerah tinggi tempat roh dan jiwa yang suci bersemadi.

Buat sahabat-sahabat terimalah bingkisan ini seadanya:

MUHASABAH RAMADAN

Ramadhan datang dan pergi. Apakah melodi jiwa dan kembara hidup kita terus dinaungi oleh teduh keberkatannya? Tahun demi tahun, apakah kita semakin menghampiri takwa yang menjadi tujuannya? Atau ia terus memecut, berlalu… meninggalkan kita yang masih bertatih mengejar kemuliaannya. Manalah tahu nyawa terhenti dan Ramadhan terus tidak sempat kita cecah walau secebis rahmat, keberkatan, maghfirah, apatah lagi Jannah yang menjadi tagihannya.

Diri ini memulakan langkah perubahan.

Fasa pertama dan fasa kedua Ramadhan..ana masih di sibukkan dengan urusan sebagai seorang pelajar.

Malah kurang melakukan solat-solat sunat. Semua berubah, setelah ana mengikuti Qiam yang di anjurkan oleh pihak kolej dan masjid.

Hati ana berbicara, Ramadhan dah nak sampai kepenghujungnya. Ajal pun akan tiba bila-bila masa.

Ana akur, pada kelemahan diri. Ana tekad untuk melakukan perubahan sedaya yang mampu.

Ana berfikir, Ramadhan ini adakah saya telah mencapai tujuan- Takwa?

Minda dan Hati ana berbicara sesama mereka.

“Amal biar sedikit tapi berkekalan. Perubahan biar sederhana, tapi berkesan.”

“Apakah puasa kita telah mencapai takwa?”
“Lihat sahaja tanda-tanda orang bertakwa, apakah sudah ada pada diri kita?”

“Orang bertakwa… mengawal marah.”

“Orang bertakwa… memberi dalam susah dan senang.”
“Orang bertakwa … jika terlanjur melakukan dosa, segera mengingati Allah dan bertaubat kepada-Nya.”
“Orang bertakwa… seorang yang pemaaf.”
Pengertian itu saya sebut berulang-ulang. Mengulang-ulang apa yang telah Allah tegaskan di dalam Al Quran.

Ana duduk termenung.

Bukan mudah mengubah hal-hal dalaman. Kalau hal-hal luaran pun payah untuk diubah.

Ah, jauhnya Ramadhan daripada kita bila diukur pada hasilnya. Saya masih gagal mengawal marah pada saat-saat yang kritikal. Padahnya, sewaktu itu terasa kita patut ‘melepaskan’ marah, sedangkan orang bertaqwa sentiasa mengawalnya. Pemaaf? Ya Allah! belum lagi. Kadang-kadang hanya kata-kata memberi maaf, tetapi rasa di dalam dada masih menyimpannya.

“Perubahan dalaman ni kita mulakan dalam diri masing-masing. Kita hanya boleh pesan memesan sahaja.”

Dulu di kampung, Ramadhan disambut penuh meriah. Ketika zaman kanak-kanak. Berbuka di surau bersama teman dan kemudian menunggu moreh sambil bermain kejar-kejar. Ketika itu fikiran kanak-kanak kita hanya dapat menjangkau – puasa tak boleh makan-minum, buka, bersahur, ada solat terawih, baca Quran dan kemudian hari raya! Alangkah indahnya. Tapi tahun demi tahun berlalu, kita digamit usia, pengertian makin mendalam… Ramadan bukan lagi tradisi yang datang pergi tanpa isi. Kita diterjah pertanyaan, sampai bila rutin itu perlu berlalu tanpa berkesan pada jiwa?

Dulu, ketika Ramadhan datang, badan masih bertenaga, namun ilmu hanya setakat di permukaan… puasa hanya pada sah dan batal. Kini Ramadan datang, ilmu mula menyelam, namun tenaga semakin kurang. Kesihatan mula terjejas. Ingin bertindak, tapi terbatas. Ya, Allah… bagaimana Ramadhan ku kali ini?

Ana melihat kawan-kawan, muda-mudi ketawa dengan gurau sendanya. Mereka belum mengerti perlumbaan usia dan amal. Di dalam fikiran, ana menangisi Ramadhan yang hilang… Sambil menunggu Ramadhan yang akan datang. Sempatkah?

PADA RAMADAN INI…

Ramadan ini akan pergi

Namun yang pergi hanya giliran purnama
Bukan rasa dan maknanya
Semoga semuanya masih… di jiwa
yang sentiasa merindui
barakah dan maghfirahnya

(Apakah roh Ramadan ini

akan terus menerangi
… bulan-bulan seterusnya?)

Nanti Syawal bertamu jua

Bersama wajah seindah fitrah
Tasbih, tahmid dan takbir pun diucapkan
Meraikan satu kemenangan
di satu peperangan…
di dalam diri

(Apakah kita berjaya?

atau sekadar menumpang gembira…
di pinggiran kebesaran-Nya?)

Ramadan dan Syawal akan pergi

silih berganti masa
Dan kita bagaimana?
Masih di pelabuhan alpa?
Masih di dermaga dosa?
Dan bahtera kita terus kelelahan
..dihempas ombak keresahan

(Akan tiba saatnya

Ketika Ramadan dan Syawal datang jua
Tapi kita telah tiada…
untuk menyambutnya!)

::Syirah::(ingin menjadi mujahidah yang solehah..insyaAllah)

~hidup mulia tau mati syahid~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails

SEUNTAI MADAH

Ya Allah..

bangunkanlah kesedaran di hati hamba yang mentaatimu..

Jangan kau jadikan ungkapanku hari ini, hanya sekadar ungkapan..

Pilihlah diriku untuk berjuang bersama pejuangMu..

Jadikanlah Impianku untuk mati syahid menjadi kenyataan..

Lindungilah pemikiranku..daripada akal yang dikuasai nafsu..

Biarlah bicaraku..adalah ilham daripada-Mu..

Bantulah hamba yang lemah ini..agar ada sumbanganku untuk Islam tercinta..

Ya Rabb, padamu ku letakkan harapan..

Tutupilah hatiku dari cinta dunia..

Lindungi diriku dari tipu daya dan fitnah dunia serta nafsu amarah (halobah)

Kuatkanlah aku menempuh jalanMu yang penuh liku..

Kerana MISI hidupku ialah mencari REDHAMU..

DOA RABITAH


"Ya ALLAH, Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berkumpul kerana mengasihiMu,

Bertemu untuk mematuhi perintahMu,

Bersatu memikul beban dakwahMu.

Hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariatMu.

Maka eratkanlah Ya ALLAH akan ikatannya,

Kekalkanlah kemesraan antara hati-hati ini..

Tunjukkanlah kepada hati-hati ini akan jalanMu yang sebenar...

Penuhkanlah piala hati ini..

Dengan limpahan iman, keyakinan dan keindahan tawakkal kepadaMU...

Hidup suburkanlah hati-hati ini dengan makrifat, pengetahuan sebenar tentangMu...

Jika Engkau mentakdirkan mati,

Maka matikanlah pemilik hati-hati ini

Sebagai para syuhada' dalam perjuangan agamaMu

Engkaulah sebaik-baik sandaran

Dan sebaik-baik penolong..

Ya Allah Perkenankanlah Permintaan ini..

Amin Ya Rabbal 'Alamiiin...


Text-Ads

MELODI JIWA


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com